Ekbis

OJK Perluas Bank Wakaf Mikro ke Berbagai Daerah

# BWM Al Hijrah Cindai Alus Banjarbaru di Provinsi Kalsel

# BWM Mantenan Aman Makmur Blitar di Jawa Timur

TEROPONGNTT, BANJARMASIN —  Otoritas Jasa Keuangan (OJK) berkomitmen terus memperluas keberadaan Bank Wakaf Mikro (BWM) di berbagai daerah untuk mendorong peningkatan usaha ekonomi mikro rakyat. Pada Jumat ini, OJK meresmikan dua BWM yaitu BWM Al Hijrah Cindai Alus Banjarbaru, Kalimantan Selatan dan BWM Mantenan Aman Makmur, Blitar, Jawa Timur.

Peresmian BWM Al Hijrah Cindai Alus Banjarbaru, Kalimantan Selatan dilakukan oleh Ketua Dewan Komisioner OJK, Wimboh Santoso, sementara peresmian BWM Mantenan Aman Makmur, Blitar, Jawa Timur dilakukan Anggota Dewan Komisioner OJK, Ahmad Hidayat.

Dalam sambutannya, Wimboh mengatakan, keberadaan BWM telah mendorong usaha ekonomi mikro rakyat yang selama ini kesulitan mendapatkan permodalan yang murah dan mudah guna membiayai usahanya.

“Keberadaan BWM sudah dirasakan masyarakat kecil yang memanfaatkan pembiayaan yang didapat untuk tambahan modal usaha dan memperluas usahanya, sehingga pendapatan ekonominya meningkat,” kata Wimboh.

Keberadaan BWM di lingkungan Pondok Pesantren juga diharapkan bisa mendukung perekonomian masyarakat desa yang sebagian besar berusaha di sektor pertanian, perdagangan dan pelaku industri kecil rumah tangga.

Skema pembiayaan BWM adalah pembiayaan tanpa bunga dengan maksimal plafon pinjaman Rp 3 Juta dan hanya dikenakan biaya administrasi sekitar 3% per tahun. Dokumen persyaratan yang dibutuhkan hanya Kartu Tanda Penduduk atau Kartu Keluarga.

Selain mendapatkan pembiayaan untuk modal kerja, nasabah BWM juga akan mendapatkan pendampingan dan pemberdayaan yang bermanfaat untuk meningkatkan usahanya.

Hingga Oktober 2019, terdapat 54 Bank Wakaf Mikro di Indonesia. Provinsi Jawa Timur saat ini memiliki Bank Wakaf Mikro sebanyak 15 BWM, sementara BWM Mantenan Aman Makmur merupakan BWM pertama yang berdiri di Kabupaten Blitar.

Total nilai pembiayaan yang telah disalurkan BWM sebesar Rp29,33 miliar kepada 22.668 nasabah di seluruh Indonesia dan telah tersebar di 16 provinsi.

(*/OJK)

Komentar Anda?

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top